• +62852-9938-0971

AIBAAQ: Kami Bela Anak Al-Quds

AIBAAQ:  Kami Bela Anak Al-Quds

UMMATTV.ID JAKARTA - Berdasarkan amanat Undang-Undang Dasar 1945, bahwa kemerdekaan adalah hak segala bangsa;

Pasal 4 Konvensi Hak Anak (KHA) tahun 1989 PBB meminta negara anggota mengambil semua langkah untuk pelaksanaan hak-hak yang diakui dalam KHA sampai batas maksimal dalam kerangka kerjasama internasional.

Kampanye selamatkan anak Al Quds diselenggarakan secara internasional pada 1-8 Maret. Kumpulan NGO yang tergabung Aliansi Indonesia Bela Al Quds (AIBAAQ) meluncurkan kampanye Kami Semua Masryam #SelamatkanAnakAlQuds di Upnormal Coffee Roasters, Raden Saleh, Menteng, Jakarta Pusat.

NGO yang tergabung dengan AIBAAQ ialah SMART 171, Adara Relief International, KNRP, Akhwat Bergerak, Spirit of Aqsa, Aksi Insan Nusantara, Sahabat Erdogan, Aliansi Kemanusiaan Indonesia, Khadijatee Foundation, Aqsa Working Group, Sahabat Palesttina Memanggil, Komunitas Kami Semua Maryam, Yayasan Al Quds Amaanati, Maemunah Center, Al Insaniah, MP4 Palestine, Forum Jurnalis Muslim.

Pembicara yang hadir ialah Maimon Herawati sebagai Sekjen SMART 171, Aat Surya Syafaat sebagai direktur pemberitaan Antara 2016-2019, Muhammad Syarif sebagai ketua bidang edukasi dan informasi KNRP, Sri Vira Chandra sebagai sekjen Adara Relief Internasional dan Peggy Melati sebagai ketua Khadeejati Foundation.

Dalam acara tersebut, para pembicara sama-sama menyuarakan urgensi dalam membela anak di Palestina. “Kami Semua Maryam” atau “We Are All Mary” merupakan kampanye internasional yang dilakukan berbagai orang di dunia.

“Kampaye ini merupakan kampanye internasional yang telah dimulai kemarin secara internasional, program aksi bela anak al quds ini penting, karena kita memiliki amanat dalam undang-undang dasar 45 yang mengutuk penjajahan diatas dunia” ujar Maimon Herawati.

Selain itu, Sri Vira Chandra dari Adara Relief Internasional mengungkakan semenjak Deklarasi Balfour 1917, negara Israel didirikan oleh Theodore Herlz. Lebih dari ribuan anak dan perempuan hidup tercabik-cabik di Palestina, maka sudah sepatutnya untuk mengkampanyekan dan mendukung mereka.

Aat Surya Syafaat sebagai mantan direktur pemberitaan Antara juga bercerita bahwa tahun 1993-1998 meliput di sidang PBB di New York. Aat banyak mengikuti sidang-sidang terkait Palestina. “Terbukti kelemahan kita hanya satu, yaitu, dikekuatan media kita tidak bersatu,” jelasnya.

“Sepuluh ribu anak di palestina, sedari tahun 2000-2020 di tepi barat, pernah merasakan dinginnya penjara Israel, dan itu seharusnya menjadi perhatian yang khusus untuk kita, ” ujar Muhammad Syarif dari KNRP.

Peggy MelatI Sukma atau sekarang dikenal Khadijah mengatakan bahwa persoalan yang terus terjadi pada sistem penjajahan yang dibuat Israel itu sangat kejam. Menurutnya, kejaatan tersebut termasuk dalam kategori genosida, Bahkan dengan menghancurkan sekolah-sekolah di Palestina itu merupakan langkah yang kejam dalam memusnakan peradaban. Terlebih untuk masa depan anak-anak Palestina.

Sebelumnya :
Selanjutnya :