• +62852-9938-0971

Baitul Wakaf Fokus Program Ketahanan Pangan Atasi Dampak Pasca Covid-19

Baitul Wakaf Fokus Program Ketahanan Pangan Atasi Dampak Pasca Covid-19

Dalam jangka panjang, program ketahanan pangan ini dapat menjadi solusi ketika terjadi bencana alam. Seperti diketahui, Indonesia merupakan negara yang rawan bencana alam.

UMMATTV.COM JAKARTA—Pembina Baitul Wakaf Ustaz Asih Subagyo mengatakan ketahanan pangan bisa menjadi solusi bangsa pasca wabah corona covid-19. Himpitan ekonomi menjadi dampak yang dirasakan secara luas oleh masyarakat Indonesia.

“Pasca covid ini, tantangannya luar biasa. Ketahanan pangan ini problem mendasar yang harus kita pikirkan di tengah kesulitan ekonomi masyarakat,” jelas Ustaz Asih pada diskusi daring bertema Wakaf Spiritual dan Sosial Responsibility di Tengah Pandemi yang digelar Baitul Wakaf dan Badan Wakaf Indonesia (BWI), Kamis (14/5/2020) sore.

Ustaz Asih mengungkapkan, kelaparan akibat masyarakat tidak mampu membeli pangan bisa berekses negatif dalam kehidupan sosial. Untuk itu, Baitul Wakaf menggelorakan program ketahanan pangan dengan memanfaatkan tanah-tanah wakaf milik ormas Islam Hidayatullah.

“Tanah-tanah wakaf Hidayatullah seluruh Indonesia diinstruksikan untuk ditanam pangan. Agricultural, konsep ketahanan pangan kedepan berbasis wakaf,” terang Ustaz Asih.

Dalam jangka panjang, program ketahanan pangan ini dapat menjadi solusi ketika terjadi bencana alam. Seperti diketahui, Indonesia merupakan negara yang rawan bencana alam.

“Indonesia mau goncangan apapun, jika pangannya mandiri, maka tidak memiliki pengaruh. Jika konsep wakaf ini dipadukan dengan zakat, maka tidak ada istilah kesulitan ekonomi,” ujar Ustaz Asih.

Sekadar diketahui, Baitul Wakaf adalah nazhir wakaf produktif dari Laznas BMH yang dibentuk ormas Islam Hidayatullah. Menurut Ustaz Asih, saat ini Hidayatullah mengelola produk wakaf berupa 580 pesantren, 350 sekolah, 50 minimarket, 20 poliklinik, pertanian/perkebunan, peternakan, home industry dan konveksi.*

Sebelumnya :
Selanjutnya :