• +62852-9938-0971

BWI: Kesadaran Wakaf Masyarakat Indonesia Masih Rendah

BWI: Kesadaran Wakaf Masyarakat Indonesia Masih Rendah

Untuk membangun kesadaran berwakaf, BWI telah melakukan edukasi ke berbagai pihak.

UMMATTV JAKARTA--Komisioner Badan Wakaf Indonesia (BWI) Juris Efrida Robbyantono mengatakan kesadaran umat Islam Indonesia untuk berwakaf masih sangat rendah.

“Kesadaran masyarakat untuk wakaf rendah. Ini berbeda dengan semangat zakat yang tinggi,” kata Robby dalam diskusi daring bertema Wakaf Spritual dan Sosial di Tengah Pandemi yang digelar Baitul Wakaf dan BWI secara, Kamis (14/5/2020) sore.

Menurut Robby Indonesia dikenal sebagai negara yang masyarakatnya dermawan. Tetapi tidak dengan wakaf. Banyak sebab yang membuat semangat berwakaf masih rendah.

“Kalau zakat itu adalah kewajiban, sementara wakaf kerelaan. Banyak yang bertujuan hanya pada dunia. Harta hanya tujuan. Ini faktor utama rendahnya kesadaran wakaf di Indonesia, karena tak mau melepas hartanya,” ungkap Robby.

Padahal, jelas Robby, di negara-negara mayoritas muslim lainnya wakaf menjadi primadona dalam membangun ekonomi umat. “Di Johor Malaysia, Singapura, Turki maju wakafnya. Di Arab Saudi, Zam-zam Tower itu dibangun di atas tanah wakaf,” jelas Robby.

Untuk membangun kesadaran berwakaf, BWI telah melakukan edukasi ke berbagai pihak. “Sosialisasi pentingnya wakaf, telah kami lakukan ke sejumlah pihak. Misalnya ke kampus-kampus. Kalangan pengusaha juga,” kata Robby.

Untuk potensi wakaf di Indonesia, Robby mencatat jumlahnya fantastis. Wakaf tanah di Indonesia Rp2.050 triliun, sementara wakaf uang potensinya Rp77 triliun, sementara untuk realisasi hanya Rp185 miliar.

Selain dari BWI, diskusi daring tentang wakaf ini diisi oleh narasumber Presiden Indonesia Islamic Business Forum (IIBF) Heppy Trenggono dan Pembina Baitul Wakaf Ustaz Asih Subagyo. *

Sebelumnya :
Selanjutnya :