• +6281 1987 271

Ketua Wahdah Sulsel : Kurban Kuatkan Solidaritas, Modal Utama Membangun Persatuan Umat

Ketua Wahdah Sulsel : Kurban Kuatkan Solidaritas, Modal Utama Membangun Persatuan Umat

Selain sebagai bentuk pendekatan diri kepada Allah, juga pelajaran bagi kita akan kesabaran Nabiullah Ibrahim dan Nabi Ismail alaihissalam dalam menjalankan perintah Allah, di mana kita diharuskan mendahulukan kecintaan kita kepada Allah dari selainnya,

UMMATTV SULSEL - Hari kedua pasca pelaksanaan lebaran Idul Adha 1434 hijriyah disebut sebagai hari tasyrik, hari yang disunnahkan perbanyak takbir terutama sesudah shalat fardhu, dan dilarang berpuasa.

Ketua Dewan Pimpinan Wilayah (DPW) Wahdah Islamiyah Sulawesi Selatan, H. Muhammad Djusran Bachtiar, mengatakan begitu banyak hikmah yang Allah Subhanahu wa Ta'ala sediakan di bulan yang mulia Zulhijjah ini. "Selain sebagai bentuk pendekatan diri kepada Allah, juga menjadi pelajaran bagi kita akan kesabaran Nabiullah Ibrahim dan Nabi Ismail alaihissalam dalam menjalankan perintah Allah, di mana kita diharuskan mendahulukan kecintaan kita kepada Allah dari selainnya," ujarnya, Selasa, 12 Juli 2022.

H. Djusran menyampaikan, nilai yang terkandung dalam Zulhijjah ini adalah pelaksanaan kurban untuk menguatkan rasa persaudaraan dalam masyarakat muslim dan hikmah berbagi terhadap sesama. Menurutnya, yang diharapkan dengan saling berbagi kepada fakir miskin, dengan keluarga, saudara seiman, agar semakin menumbuhkan rasa cinta dan kekuatan ukhuwah atau persaudaraan sesama kaum muslimin. "Perbedaan tentang pelaksanaan hari raya Idul Adha tahun ini tidak boleh menjadi hal yang memicu perpecahan sesama saudara seiman. Akan tetapi, dengan adanya perbedaan justru semakin menguatkan solidaritas kita untuk saling menghormati dan saling menghargai sebagai modal utama dalam membangun persatuan umat," tutur Ustadz Djusran.

Selain itu, dia melanjutkan, salah satu karunia terbesar dari Allah untuk negeri Indonesia adalah mayoritas penduduknya adalah muslim, maka sebagai bentuk rasa syukur kepada Allah adalah selain menjaga keimanan dan ketaatan kepada Allah agar negeri ini menjadi negeri yang selalu diberkahi. "Allah berfirman walau anna akhlak qurra' amanu wattaqau lafatahna alaihim barakatin minassamai wal ard (Dan sekiranya penduduk negeri beriman dan bertakwa, pasti Kami akan melimpahkan kepada mereka berkah dari langit dan bumi)," terangnya.

Kemudian, dia menambahkan, dengan semangat Zulhijjah, orang beriman semestinya meningkatkan persaudaraan dan persatuan antara sesama kaum muslimin dalam mewujudkan negeri Indonesia tercinta untuk menjadi negeri yang baldatun thoyyibatun warabbun ghafur atau negeri yang selalu dalam kebaikan dan keberkahan serta senantiasa dalam pengampunan Allah. "Di bulan zulhijjah ini juga adalah bulan haji yang menjadi rukun ke-5 dari rukun Islam bagi seorang muslim. Yang di dalamnya ada pelaksanaan wukuf di padang Arafah.

Umat Islam yang datang dari seluruh penjuru dunia, datang di tempat yang sama di padang Arafah dengan pakaian yang sama, pakaian ihram sebagai simbol kebersamaan dan persatuan kaum muslimin. Tidak nampak perbedaan kedudukan, status sosial dan jabatan seseorang. Semua sama, satu rasa, larut dalam kekhusyuan ibadah dan bermunajat kepada Allah Rabbul Alamin," harapnya.


Sebelumnya :